Kisah Nabi Muhammad Saw Kisah Nabi Muhammad Saw Singkat Pada waktu umat manusia dalam kegelapan serta atmosfer jahiliyyah, lahirlah seseoran...
xschoolpedia

Kisah Nabi Muhammad SAW

Daftar Isi [Tampil]

    Kisah Nabi Muhammad Saw

    Kisah Nabi Muhammad Saw Singkat

    Kisah Nabi Muhammad Saw Singkat

    Pada waktu umat manusia dalam kegelapan serta atmosfer jahiliyyah, lahirlah seseorang balita pada 12 Rabiul Dini tahun Gajah di Makkah. Balita yang dilahirkan bakal bawa pergantian besar untuk sejarah peradaban manusia. Bapa balita tersebut bernama Abdullah bin Abdul Mutallib yang sudah meninggal saat sebelum baginda dilahirkan iaitu sewaktu baginda 7 bulan dalam isi bunda. Ibunya bernama Aminah binti Wahab. Kedatangan balita itu disambut dengan penuh kasih sayang serta dibawa ke kaabah, setelah itu diberikan nama Muhammad, nama yang belum sempat bentuk tadinya.

    Selepas itu Muhammad disusukan sepanjang sebagian hari oleh Thuwaiba, budak suruhan Abu Lahab sedangkan menunggu kehadiran perempuan dari Banu Saad. Adat menyusukan balita telah jadi kerutinan untuk bangsawan- bangsawan Arab di Makkah. Akhir datang pula perempuan dari Banu Saad yang bernama Halimah bin Abi- Dhuaib yang pada mulanya tidak mahu menerima baginda kerana Muhammad seseorang anak yatim. Tetapi begitu, Halimah bawa kembali pula Muhammad ke pedalaman dengan harapan Tuhan hendak memberkati keluarganya. Semenjak diambilnya Muhammad selaku anak susuan, kambing ternakan serta susu kambing- kambing tersebut terus menjadi meningkat. Baginda sudah tinggal sepanjang 2 tahun di Sahara serta setelah itu Halimah bawa baginda kembali kepada Aminah serta bawa kembali semula ke pedalaman.

    Cerita 2 Malaikat serta Operasi Dada Muhammad

    Pada umur 2 tahun, baginda dikunjungi oleh 2 orang malaikat yang timbul selaku lelaki yang berpakaian putih. Mereka bertanggungjawab buat membedah Muhammad. Pada kala itu, Halimah serta suaminya tidak menyedari hendak peristiwa tersebut. Cuma anak mereka yang sebaya melihat kehadiran kedua malaikat tersebut kemudian mengkhabarkan kepada Halimah. Halimah lalu mengecek kondisi Muhammad, tetapi tiada kesan yang aneh ditemui.

    Muhammad tinggal di pedalaman bersama keluarga Halimah sepanjang 5 tahun. Sepanjang itu baginda menemukan kasih sayang, kebebasan jiwa serta penjagaan yang baik daripada Halimah serta keluarganya. Selepas itu baginda dibawa kembali kepada datuknya Abdul Mutallib di Makkah.

    Datuk baginda, Abdul Mutallib amat mencintai baginda. Kala Aminah bawa anaknya itu ke Madinah buat berjumpa dengan saudara- maranya, mereka ditemani oleh Umm Aiman, budak suruhan wanita yang ditinggalkan oleh bapa baginda. Baginda ditunjukkan tempat wafatnya Abdullah dan tempat ia dikuburkan.

    Setelah sebulan mereka terletak di Madinah, Aminah juga bersiap sedia buat kembali semula ke Makkah. Ia serta rombongannya kembali ke Makkah menaiki 2 ekor unta yang memanglah dibawa dari Makkah semasa mereka tiba dulu. Tetapi begitu, kala mereka hingga di Abwa, ibunya pula jatuh sakit serta kesimpulannya wafat dunia kemudian dikuburkan di sana pula.

    Muhammad dibawa kembali ke Makkah oleh Umm Aiman dengan perasaan yang sangat pilu. Hingga jadilah Muhammad selaku seseorang anak yatim piatu. Tinggallah baginda dengan datuk yang dicintainya serta bapa- bapa saudaranya.

    " Bukankah Ia mendapatimu selaku seseorang yatim, kemudian Ia melindungimu. Serta Ia mendapatimu selaku seseorang yang bimbang kemudian Ia membagikan petunjuk"( Surah Ad- Dhuha, 93: 6- 7)

    Abdul Mutallib Wafat

    Kegembiraannya bersama datuk baginda tidak bertahan lama. Kala baginda berumur lapan tahun, datuk baginda pula wafat dunia. Kematian Abdul Mutallib jadi satu kehabisan besar buat Bani Hashim. Ia memiliki keteguhan hati, berwibawa, pemikiran yang bernas, terhormat serta mempengaruhi digolongan orang Arab. Ia senantiasa sediakan santapan serta minuman kepada para tetamu yang berziarah serta menolong penduduk Makkah yang dalam kesulitan.

    Muhammad diurus oleh Abu Talib

    Selepas kewafatan datuk baginda, Abu Talib mengambil alih tugas bapanya buat melindungi anak saudaranya Muhammad. Meski Abu Talib kurang sanggup berbanding saudaranya yang lain, tetapi ia memiliki perasaan yang sangat halus serta terhormat di golongan orang- orang Quraisy. Abu Talib mencintai Muhammad semacam ia mencintai anak- anaknya sendiri. Ia pula tertarik dengan budi pekerti Muhammad yang mulia.

    Pada sesuatu hari, kala mereka berkunjung ke Syam buat berdagang sewaktu Muhammad berumur 12 tahun, mereka berjumpa dengan seseorang rahib Kristian yang sudah bisa memandang isyarat kenabian pada baginda. Kemudian rahib tersebut menasihati Abu Talib biar tidak berangkat jauh ke wilayah Syam kerana dikhuatiri orang- orang Yahudi hendak menyakiti baginda sekiranya dikenal isyarat tersebut. Abu Talib mengikut nasihat rahib tersebut serta ia tidaak banyak bawa harta dari ekspedisi tersebut. Ia kembali lekas ke Makkah serta mengurus anak- anaknya yang ramai. Muhammad pula sudah jadi sebahagian dari keluarganya. Baginda mengikut mereka ke pekan- pekan yang bersebelahan serta mendengar sajak- sajak oleh penyair- penyair populer serta pidato- pidato oleh penduduk Yahudi yang anti Arab.

    Baginda pula diberi tugas selaku pengembala kambing. Baginda mengembala kambing keluarganya serta kambing penduduk Makkah. Baginda senantiasa berfikir serta merenung tentang peristiwa alam semasa melaksanakan tugasnya. Oleh karena itu baginda jauh dari seluruh pemikiran manusia nafsu manusia duniawi. Baginda bebas daripada perbuatan yang percuma, cocok dengan gelaran yang diberikan iaitu" Al- Amin".

    Selepas baginda mula bertambah berusia, baginda disuruh oleh bapa saudaranya buat bawa benda dagangan Khadijah binti Khuwailid, seseorang peniaga yang kaya serta dihormati. Baginda melakukan tugasnya dengan penuh ikhlas serta jujur. Khadijah amat tertarik dengan perwatakan mulia baginda serta keupayaan baginda selaku seseorang orang dagang. Kemudian ia meluahkan rasa hatinya buat berkahwin dengan Muhammad yang berumur 25 tahun kala itu. Perempuan bangsawan yang berumur 40 tahun itu sangat gembira apabila Muhammad menerima lamarannya kemudian berlangsunglah perkahwinan mereka berdua. Bermulalah lembaran baru dalam hidup Muhammad serta Khadijah selaku suami isteri.

    Turunnya Wahyu Pertama

    Pada umur 40 tahun, Muhammad sudah menerima wahyu yang awal serta dinaikan selaku nabi sekelian alam. Kala itu, baginda terletak di Gua Hira serta sentiasa merenung dalam kesunyian, memikirkan nasib umat manusia pada era itu. Hingga datanglah Malaikat Jibril menyapa serta menyuruhnya membaca ayat quran yang awal diturunkan kepada Muhammad.

    " Bacalah dengan nama Tuhanmu Yang menghasilkan"( Al- Alaq, 96: 1)

    Rasulullah kembali dengan penuh rasa gementar kemudian diselimuti oleh Khadijah yang cuba menenangkan baginda. Apabila semangat baginda mulai pulih, dikisahkan kepada Khadijah tentang peristiwa yang sudah berlaku.

    Setelah itu baginda mula berdakwah secara sembunyi- sembunyi bermula dengan kalangan kerabatnya buat mengelakkan kecaman yang hebat daripada penduduk Makkah yang menyembah berhala. Khadijah isterinya merupakan perempuan awal yang mempercayai kenabian baginda. Manakala Ali bin Abi Talib merupakan lelaki awal yang beriman dengan ajaran baginda. Dakwah yang sedemikian berlangsung sepanjang 3 tahun di golongan keluarganya sahaja.

    Dakwah Secara Terang- terangan

    Sehabis turunnya wahyu memerintahkan baginda buat berdakwah secara terang- terangan, hingga Rasulullah juga mula menyebarkan ajaran Islam secara lebih meluas.

    " Hingga sampaikanlah olehmu secara terang- terangan seluruh apa yang diperintahkan( kepadamu) serta berpalinglah dari orang- orang yang musyrik."( Al- Hijr, 15: 94)

    Tetapi begitu, penduduk Quraisy menentang keras ajaran yang dibawa oleh baginda. Mereka memusuhi baginda serta para pengikut baginda tercantum Abu Lahab, bapa kerabat baginda sendiri. Tidak pula untuk Abu Talib, ia senantiasa melindungi anak saudaranya itu tetapi ia sangat gelisah hendak keselamatan Rasulullah memandangkan tentangan yang hebat dari kalangan Quraisy itu. Kemudian ia bertanya tentang rancangan Rasulullah seterusnya. Lalu jawab Rasulullah yang bermaksud:

    " Wahai bapa saudaraku, andai matahari diletakkan diletakkan di tangan kiriku serta bulan di tangan kananku, supaya saya menghentikan seruan ini, saya tidak hendak menghentikannya sehingga agama Allah ini meluas ke seluruh penjuru ataupun saya binasa kerananya"

    Baginda mengalami pelbagai tekanan, dugaan, penderitaan, cemuhan serta ejekan daripada penduduk- penduduk Makkah yang jahil serta keras hati buat beriman dengan Allah. Bukan Rasulullah sahaja yang menerima tentangan yang sedemikian, malah para teman- temannya pula ikut merasai penderitaan tersebut semacam Amar serta Bilal bin Rabah yang menerima siksaan yang berat.

    Wafatnya Khadijah serta Abu Talib

    Rasulullah amat pilu memandang tingkahlaku manusia kala itu paling utama kalangan Quraisy kerana baginda ketahui hendak akibat yang hendak diterima oleh mereka nanti. Kesedihan itu kian meningkat apabila isteri kesayangannya meninggal pada tahun 10 kenabiaannya. Isteri bagindalah yang tidak sempat jemu menolong menyebarkan Islam serta mempertaruhkan jiwa dan hartanya buat Islam. Ia pula tidak jemu menghiburkan Rasulullah di dikala baginda dirundung kesedihan.

    Pada tahun itu pula bapa kerabat baginda Abu Talib yang mengasuhnya semenjak kecil pula wafat dunia. Hingga bertambahlah kesedihan yang dirasai oleh Rasulullah kerana kehabisan orang- orang yang amat disayangi oleh baginda.

    Hijrah Ke Madinah

    Tekanan orang- orang kafir terhadap perjuangan Rasulullah terus menjadi hebat selepas kepergian isteri serta bapa kerabat baginda. Hingga Rasulullah mengambil keputusan buat berhijrah ke Madinah berikutan ancaman daripada kafir Quraisy buat menewaskan baginda.

    Rasulullah disambut dengan meriahnya oleh para penduduk Madinah. Mereka diselenggarakan kalangan Muhajirin manakala penduduk- penduduk Madinah dipanggil kalangan Ansar. Seruan baginda diterima baik oleh mayoritas para penduduk Madinah serta suatu negeri Islam didirikan di dasar pimpinan Rasulullas s. a. w sendiri.

    Negeri Islam Madinah

    Negeri Islam yang baru dibina di Madinah menemukan tentangan daripada kalangan Quraisy di Makkah serta kendala dari penduduk Yahudi dan kalangan bukan Islam yang lain. Tetapi begitu, Nabi Muhammad s. a. w berjaya pula menubuhkan suatu negeri Islam yang mengamalkan seluruhnya pentadbiran serta perundangan yang berlandaskan syariat Islam. Baginda dilantik selaku pimpinan agama, tentera serta negeri. Seluruh rakyat menemukan hak yang saksama. Piagam Madinah yang ialah suatu kanun ataupun perjanjian bertulis sudah dibangun. Piagam ini mengandungi sebagian fasal yang mengaitkan ikatan antara seluruh rakyat tercantum kalangan bukan Islam serta merangkumi aspek politik, sosial, agama, ekonomi serta ketenteraan. Isi piagam merupakan bersumber pada wahyu serta dijadikan dasar undang- undang Madinah.

    Islam merupakan agama yang mementingkan kedamaian. Tetapi begitu, aspek pertahanan amat berarti untuk melindungi agama, warga serta negeri. Rasulullah sudah menyertai 27 kali ekspedisi tentera buat mempertahan serta menegakkan keadilan Islam. Peperangan yang ditempuhi baginda yakni Perang Badar( 623 Meter/ 2 H), Perang Uhud( 624 Meter/ 3 H), Perang Khandak( 626 Meter/ 5 H) serta Perang Tabuk( 630 Meter/ 9 H). Tetapi tidak seluruh peperangan diakhiri dengan kemenangan.

    Pada tahun 625 Meter/ 4 Hijrah, Perjanjian Hudaibiyah sudah dimeterai antara penduduk Islam Madinah serta kalangan Musyrikin Makkah. Hingga dengan itu, negeri Islam Madinah sudah diiktiraf. Nabi Muhammad s. a. w. pula sudah berjaya membuka semula kota Makkah pada 630 Meter/ 9 H bersama dengan 10 000 orang para pengikutnya.

    Perang terakhir yang diiringi oleh Rasulullah yakni Perang Tabuk serta baginda serta pengikutnya berjaya menemukan kemenangan. Pada tahun selanjutnya, baginda sudah menunaikan haji bersama- sama dengan 100 000 orang pengikutnya. Baginda pula sudah mengantarkan amanat baginda yang terakhir pada tahun itu pula. Sabda baginda yang bermaksud:

    " Wahai sekaligus manusia, ketahuilah bahawa Tuhan kalian Maha Esa serta kalian seluruh merupakan daripada satu generasi iaitu generasi Nabi Adam a. s. Semulia- mulia manusia di antara kalian di sisi Allah s. w. t. yakni orang yang sangat bertakwa. Saya sudah tinggalkan kepada kalian 2 masalah serta kalian tidak hendak sesat selama- lamanya selagi kalian berpegang teguh dengan 2 masalah itu, iaitu kitab al- Quran serta Sunnah Rasulullah."

    Wafatnya Nabi Muhammad s. a. w

    Baginda sudah meninggal pada bulan Jun tahun 632 Meter/ 12 Rabiul Dini tahun 11 Hijrah. Baginda meninggal sehabis berakhir melakukan tugasnya selaku rasul serta pemimpin negeri. Baginda berjaya bawa manusia ke jalur yang benar serta jadi seseorang pemimpin yang bertanggungjawab, berilmu serta berkebolehan. Rasulullah merupakan contoh terbaik untuk seluruh manusia sejauh era.

    Nah itulah yang dapat xschoolpedia tentang kisah nabi muhammad SAW, semoga bermanfaat.

    Terimakasih


    KIRIM HADIAH PAYPAL Anda dapat memberikan kami hadiah dengan Paypal yang akan kami gunakan untuk memperpanjang domain blog ini, agar terus dapat aktif berbagi ilmu.

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Bawah Artikel

    Donasi
    Hallo sobat xschoolpedia, Anda dapat memberikan suport kepada kami dengan cara memberikan donasi, yang mana nantinya donasi tersebut akan digunakan untuk memperpanjang Domain xschoolpedia.

    BANK Mandiri:1710002049008 a/n AHMAD REGAL
    PULSA : 081252069296
    PAYPAL : xschoolpedia
    Done